Sabtu, 27 Desember 2014

Zenius Changed me !

setelah sekian lama ga ngeblog, kali ini gue pengen post sesuatu tentang zenius, apa sih itu zenius? (kalo belum tau coba cek zenius.net),  gimana ceritanya gue ketemu sm zenius? apasih yang spesial dari zenius? dan sejauh mana zenius ngaruh ke kehidupan gue. *tsahhh*

Gimana ceritanya gue ketemu zenius?



sumber : www.zenius.net/blog

Oke ini sebenernya ga terlalu penting buat dibicarain :D tapi gue pengen sedikit cerita gimana awalnya gue bisa ketemu zenius,  kesan pertama gue pas tau cara ngajar zenius, deket dan akhirnya jadian  dan akhirnya zenius jadi sesuatu yang penting dalam kehidupan gue *bahasa loo*


Awalnya emang ga begitu aneh, dan mungkin sebagian besar zeniuser juga mengalami hal yang sama kaya yang gue alamin.

saat itu kira-kira bulan januari 2013 dan kebetulan ada TO SBMPTN gitu di Universitas Padjadjaran, gue yang penasaran sama  model soal SBMPTN yang katanya 3x lebih susah dari UN itu, coba searching di internet soal-soal SBMPTN biar ga kaget pas TO, dan ternyata makin lama, makin jauh, gue dihadapkan pada suatu yang belum gue temui sebelumnya. 'bimbel online' katanya gitu, dan jujur aja gue baru tau zenius doang pada saat itu. kesan pertama gue pas nonton videonya sabda adalah "wah ini om-om keren banget cara ngajarnya". dari situ gue jadi makin penasaran sama yg namanya zenius, akhirnya gue putusin buat beli voucher dan jadi premium member di zenius.net.

setelah itu ternyata yang kejadian malah melebihi ekspektasi gue, di zenius gue ga cuma dapet hal-hal yang berkaitan dengan belajar melulu, tapi banyak hal yang gue petik (cielah) dari video-video maupun blognya zenius yang bener-bener merubah cara pandang gue dalam melihat dunia di sekitar gue. nah gimana sih itu semua ceritanya? kalo dibahas di awal sini ga akan seru dong tentunya, gue bakal bahas lebih dalem lagi dibawah oke, so keep scrool! :D

oke bagian ini segitu aja sesuai janji gue 'sedikit' cerita.



Apa sih yang spesial dari zenius?

nah dibagian ini, gue pengen cerita se-spesial apakah sih zenius ini?

awalnya gue dibikin kagum sama pengajaran matematika dan fisika yang ada di zenius.
jujur aja gue disekolah bukan termasuk golongan orang-orang yang jago matematika apalagi fisika, bahkan gue ga bisa yang namanya suka sama pelajaran fisika. tiap ulangan, mau itu ulangan harian, UTS, ataupun UAS nilai fisika gue jarang banget dapet bagus, apalagi dapet nilai 'wah'.

tapi di zenius gue nemuin sesuatu yang belum pernah gue temuin sebelumnya, gimana cara kita memandang pelajaran fisika itu dengan bener. dari situ cara pandang gue terhadap pelajaran fisika totally berubah. yang awalnya gue cuma mandang pelajaran fisika ga jauh beda sama matematika, sekarang gue mandang fisika jadi sesuatu yang 'menawan' :p .
makin lama gue gali pelajaran- pelajaran fisika di zenius makin tertarik gue sama pelajaran satu ini, sampai akhirnya gue kategorikan fisika sebagai mata pelajaran yang paling gue sukai dan berhasil mengalahkan biologi.

gak cuma di pelajaran fisika aja sih, gue jadi suka juga sama matematika, kimia, dan biologi (yang emang dari jebot gue udah suka), dan lebih-lebih lagi dari itu, dari zenius gue merasakan nuansa yang berbeda dari 3 pelajaran itu (fisika, kimia, biologi). mereka ini punya keterkaitan yang erat banget dan kalo dipelajarin secara terintegrasi, efeknya sama diri kita tuh luar biasa banget (kedengerannya emang lebay tapi ini serius!), sampe-sampe gue pernah bilang dalem hati "oh ini ya yang namanya sains?". dari situ gue tau bahwa cara belajar dan memahami suatu ilmu itu adalah bukan dengan cara yang selama ini gue lakuin.
dan itulah yang menurut gue spesial dari zenius. zenius ngajarin kita gimana cara belajar yang bener dan dari zenius juga gue ngerti bahwa mata pelajaran sains itu berkaitan satu sama lain.

hal lain yang menurut gue spesial dari zenius itu adalah, gimana cara tutor-tutor di zenius menyampaikan ilmu secara konsep, (kedengerannya emang basi gue ngomong gini, apalagi yg udah pake zenius) tapi yang mesti gue tekankan disini adalah cara belajar sesuatu hal dari konsep itulah yang akhirnya merubah cara berpikir gue, merubah pandangan dalam diri gue, dan tentunya ngefek ke kehidupan yang gue jalani *tsahhh*
nah yang itu bakal gue bahas dibagian selanjutnya :D


Sejauh mana sih Zenius berpengaruh ke kehidupan?




                        sumber: Zulhamyusuf.blogspot.com



oke dari pertanyaan diatas ini kedengerannya emang terlalu berlebihan ya? tapi kalo ga percaya coba deh pake zenius supaya pertanyaan diatas gak lagi kedengeran lebay :D

sebenernya kalo ngomongin sejauh mana zenius berpengaruh ke kehidupan gue, dibagian atas juga udah sempet gue singgung dan kayanya sedikit cerita gue diatas itu udah lumayan menggambarkan gimana zenius merubah kehidupan gue, terutama dalam proses belajar.

nah tapi disini gue bakal cerita bukan mengenai proses belajarnya, tapi diliat dari gimana sikap gue berubah, cara pandang gue berubah tentang hal yang lebih luas dari pelajaran.

hal pertama yang gue rasain setelah sekian lama belajar di zenius dan mantengin blognya zenius adalah ngelepas 'kacamata kuda' yang selama ini gue pake. apaan tuh maksudnya?
gue ngerasa fine-fine aja sebelum ketemu zenius, tapi setelah ber-zenius gue ngerasa selama ini cara pandang gue terhadap dunia begitu sempit dan ga asik. tapi kemudian cara pandang gue berubah, banyak hal di dunia ini yang sebelumnya ga pernah kepikiran sama gue, dan ternyata hal-hal lain itulah yang kalo kita cari tau lebih jauh bisa membantu kita buat dapetin meaningful life kalo kata sabda bilang, singkatnya bisa bikin hidup kita lebih bahagia, lebih seneng dan ya susahlah kalo digambarin :D
intinya gue ngerasa tercerahkan banget dalam melihat segala sesuatu yang ada disekeliling gue :)

emang bisa ya dari belajar terus jadi seneng/bahagia? 

bisa banget, buktinya gue udah ngerasain, dan itu tuh emang bahagia yang beda.
dan gue berharap makin banyak generasi muda indonesia, yang bisa ngerasain gimana itu senengnya belajar, persis kaya yang sering tutor-tutor zenius bilang, belajar itu ga cukup buat dapet nilai bagus di sekolah, tapi yang paling penting itu senengnya dan ngerti bangetnya.



kedua, dari zenius gue balajar membuka diri untuk belajar hal-hal baru dan mencari pengetahuan seluas-luasnya.
ini awalnya adalah ketika gue baca blog zenius tentang rekomendasi buku-buku yang mesti banget dibaca ketika ada waktu luang. dari situ gue mulai coba baca buku yang direkomendasiin, dan hasilnya? ternyata sejalan banget sama yang gue rasain di zenius.
dari baca buku-buku itu gue ngerasain banyak 'ohhh moment' dan membantu ngejawab pertanyaan-pertanyaan yang selama ini belum gue dapet jawabannya. dan tentunya banyak banget pengetahuan lain yang gue dapet dari baca buku.

awalnya jujur aja gue takut buat baca salah satu buku yang direkomendasiin zenius karena berbau filsafat. sebelumnya gue sempet kemakan omongan banyak orang bahwa belajar filsafat itu bisa bikin kebingungan sendiri, jadi musyrik, bahkan bisa bikin lo stres dan gila.tapi setelah gue beranikan diri gue sendiri, gue ga dapet hal itu, malah banyak pelajaran dan pengetahuan penting yang bikin gue tercerahkan. meskipun baru sedikit buku-buku keren yang gue baca, tapi gue rasa gue bakal terusin kebiasaan baca buku keren yang ternyata asik.

dari hasil baca buku gue dapet pengetahuan tentang belajar dasar pemikiran matematika, alasan kenapa ada ketimpangan dalam beberapa aspek di dunia, cara menyelesaikan masalah atau eksperimen dengan dasar pemikiran matematika, belajar banyak hal tentang agama, dan lain-lain.
dari hasil baca buku itu ternyata ada ngaruhnya juga buat persiapan SBMPTN gue, karena gue bisa tau gimana cara mereka berpikir dalam menyelasaikan masalah dan coba gue terapkan saat ngerjain soal-soal :D

efek lebih lanjutnya gue ga cuma jadi seneng baca buku, tapi gue jadi seneng buat cari sesuatu yang bikin gue penasaran dari internet, ga cuma cari dari tulisan-tulisan dalam negeri tapi gue juga jadi ningkatin kualitas searching gue sampe ke tulisan-tulisan luar negeri, baca artikel pake bahasa inggris meskipun bahasa inggris gue ga begitu bagus (sambil buka google translate) :D
sampe pernah nyasar-nyasar ikutan forum diskusi orang-orang india yang pake bahasa inggris :D karena waktu itu gue ga dapet informasi yang memuaskan dari tulisan-tulisan dalam negeri tentang suatu hal yang lagi pengen gue tau. 



ketiga, gue jadi seneng diskusi atau adu pendapat mengenai suatu isu yang jadi polemik di masyarakat saat itu.
gue pernah pulang sekolah bareng-bareng temen diem di mesjid sekolah buat diskusi tentang pilpres, dan akhirnya emang jadi adu pendapat.
tapi dari situ gue belajar bahwa mengeluarkan pendapat itu hal yang jadi keharusan selama kita punya dasar yang kuat dan reliable.
padahal jujur aja gue awalnya bukan tipe orang yang suka mendebat pendapat orang lain, cenderung pemalu, lebih suka diem, dan menyanggah pendapat orang lain dalam hati :D

gue juga sempet nginep di rumah guru fisika gue yang kebetulan alumni ITB, dalam rangka persiapan UN waktu itu.
ini berawal ketika gue dapet nilai fisika 100 pas UAS (semester 2 kelas 12, setelah belajar di zenius) terus diajakin nginep buat belajar bareng sama guru gue itu, cuma empat orang yang diajakin, itu pun yang nilai UAS fisikanya dapet bagus (semuanya laki-laki) :D
malem-malem itu setelah ngebahas soal-soal UN tahun lalu, ngerembet-rembet ke ngobrolin fenomena fisika sampe ujung-ujungnya diskusi tentang fenomena fisika yang asik buat diobrolin.
pokoknya gue jadi suka diskusi tentang pelajaran atau hal-hal seru yang lagi hangat diperbincangkan deh :D
sampe adu pendapat sama Ayah gue juga sering, tentang suatu hal yang lagi diberitain di TV waktu itu, tapi jangan bayangin kalo adu pendapatnya itu panas kaya anggota DPR ya, haha.. pastinya adu pendapat yang mendidik dan seru. :)


keempat, gue ngerasa dari belajar di zenius dengerin petuah-petuahnya sabda, rasa cinta terhadap tanah air gue jadi meningkat, padahal sebelumnya gue orang yang kurang peduli sama negara, ngerasa berlebihan kalo ngomongin indonesia, tapi sekarang gue rasa hal itu emang penting dan ga ada salahnya kalo orang lain punya cita-cita besar buat indonesia, selama hal itu baik dan bertujuan untuk memajukan bangsa indonesia :D



***


Oke, kayanya segitu yang bisa gue paparkan di tulisan ini mengenai gimana zenius merubah kehidupan gue, gue yakin kalo pendidikan di indonesia ini macam zenius, bukan hal yang ga mungkin indonesia beberapa tahun kedepan bisa jadi negara yang maju :)







Sabtu, 01 Maret 2014

Dreamer...

Gak kerasa nih, gue (yaelah gue bahasanya, ketularan guru insipiratif nih, yaudah gpp kali ya?) udah mau jadi mahasiswa baru lagi, aminn yah semoga Allah ngijinin gue buat jadi mahasiswa.
Nah ceritanya postingan gue kali ini cuma mau sedikit ngebahas dikit ... dikit tentang paradigma orang tentang sebuah cita-cita.

gini ceritanya, sekarang ini kan anak2 kelas 12 lagi pada sibuk nih buat nentuin pilihan kemana mereka harus lanjutin studi mereka, ya termasuk gue. dari pengamatan gue, bukannya so atau apalah, gue cuma mau nuangin hasil dari apa yang gue liat, gue denger dan gue rasain, kebanyakan orang di lingkungan gue entah kenapa "kaya" yang takut buat milih jurusan yang sesuai dengan hati mereka, dan akhirnya mereka malah milih jurusan yang ga sesuai dengan hati mereka cuma karena takut ga lolos. gue sendiri menyayangkan hal itu, soalnya sayang kan kalo punya cita-cita tapi ga dikejar. tapi gue juga ga tau pasti sih yah mereka milih jurusan itu karena mereka takut ataukah habis istikharah dan berubah pilihan, dan itu menurut gue ga salah, tapi gue sangat menyayangkan sekali sama mereka-mereka yang punya cita-cita tapi akhirnya malah gugur ditengah jalan. gue nulis hal ini bukan karena gue so banget kepedean keterima dijurusan yang gue pengen sih, yah jelas gue pengen lah yah keterima, pengen banget malah, tapi ya gue juga tau resiko yang bakal gue dapet adalah gagal. ya gagal. tapi kalo menurut gue pribadi nih yah, sayang banget kesempatan tuh buat dibiarin gitu aja, nyesel tuh datengnya diujung kan. dan dari beberapa artikel yang gue baca orang-orang yang berani nyoba itu yang pada akhirnya menjadi seorang yang sukses mencapai apa yang dia inginkan, ya walupun ga semua.

yang gue sayangkan juga beberapa guru yang gue temuin juga malah ga mensupport anak-anaknya buat berani, tapi malah nyuruh anaknya ganti pilihan ke pilihan yang lebih rendah.ya kalo sesuai dengan hati sih menurut gue ga jadi masalah yah, tapi kalo ga sesuai dengan keinginan itu yang jadi masalah.
sebenernya sebelumnya juga gue sempet putus asa buat nyoba raih cita-cita gue, tapi akhirnya dengan membaca artikel-artikel cerita perjuangan orang-orang sukses, quote-quote orang sukses akhirnya gue yakinin diri gue buat ga takut nyoba, dan gue udah siap buat ambil resikonya. karena kata bokap gue (ceilah bokap) "kalo ada kesempatan tuh ambil walaupun banyak resikonya, karena kesempatan tuh jarang-jarang datengnya". dan gue aware banget pernyataan itu tuh merujuk pada sebuah penyesalan yang datang di akhir nanti. jadi pesen gue kalo loe baca artikel ini sekarang mending loe gausah takut buat NYOBA. tapi inget nih, nyoba nya ga asal nyoba, tapi dibarengi sm effort dan do'a (so bgt ya gue bilang beginian kaya yang udah ngerasain sukses aja) haha.. tp gak apa lah sekalian ngedorong diri gue sendiri :D semoga aja jadi sukses aminn..
dan semoga sekitar bulan mei-agustusan dapet kabar bahagia kalo gue keterima di fakultas kedokteran di salah satu universitas yang gue pilih. aminn :)

gue juga sempet baca pesen dari mahasiswa ITB di buku AMI "kalo kita pengen meraih apa yang kita inginkan, kalo kita pengen punya standar yang tinggi, jangan takut mencoba, apa yang kita inginkan ada di tangan kita, bukan di tangan orang lain, so percaya sama diri sendiri dan percaya sm tuhan". kurang lebih gitu dan gue tambahin, usaha dan do'anya jangan lupa :D yuk bareng-bareng kita berjuang!! diri loe sendiri yang bisa menciptakan dan membangun kesempatan, diri loe juga yang bisa merubuhkan kesempatan, jangan terlalu ngandeli keberuntungan karena kata orang "keberuntungan tuh dateng ke orang-orang yang siap buat nerima keberuntungan itu".  percaya kalo kita bisa rasih apa yang kita inginkan.

Senin, 01 Juli 2013

Kisah Lama

Kisah ini sebenernya udah jadul banget buat diceritain, tapi ga ada salahnya sih gue tuangkan Cerita lama ini melalui benturan jemari Gue dengan keyboard komputer gue ini.
Yah Cerita ini berawal disuatu hari ketika gue masih kelas 9, ketika itu gue dan temen2 satu angkatan berasa menjadi yang paling tua di sekolah, ya secara gitu, udah jadi kuncen sekolah selama 2 tahun, dan di tahun ke-3 ini mungkin bakalan jadi tahun yang mengesankan sekaligus deg-degan menghadapi UN, sekaligus menyisakan banyak kenangan yang harus kita bawa ke tempat yang berbeda *ceilahh*

Oke flashback seeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeettttttttttttt. *masuk lorong waktu*
Bel pulang sekolah udah bunyi dan dibalas dengan kericuhan dari anak-anak yang udah gak sabar buat pulang kerumahnya masing-masing, ngerefresh otak mereka masing-masing yang udah penuh sama materi-materi pelajaran yang masuk ke dalam otak mereka seharian ini.Hari itu gue jalan ke gerbang sekolah sama 2 temen gue sebut aja Hermawan dan Sudrajat. kebiasaan kita bertiga emang diem dulu digerbang sekolah sebelum balik ke rumah masing-masing karena jurusan rumah kita sama, maka ya pastinya naik angkutan umum yang sama, seperti biasa pemandangan yang gak asing bagi gue dan temen-temen gue, adek-adek kelas melintas dengan gagahnya dengan kuda yang mereka tunggangi (nggak deng becanda) ada yang bareng pacarnya, yah gaya sih yah anak SMP saat itu udah gak asing sama yang namanya pacaran, ada yang bareng temen-temennya, dan ada juga yang menyendiri karena ga ada yang nemenin *kasian*. ditengah keramaian adik-adik kelas yang unyu nan manja *ga termasuk cowonya loh* terlihat sesosok wanita berambut panjang, yang panjangnya sampai nyapuin lantai (tapi yang ini bohong lagi) cewe yang kita liat ini keliatan banget polos, dari gaya pakaian yang dipakai, pokoknya nenek-nenek juga udah pasti bisa nebak deh, kalo liat cewe itu, cewe itu tuh polos. cewe itu bareng seorang temen cewenya, dan dia berhenti disalah satu pedagang yang ada disekitar gerbang situ, setelah dia beres beli makanan, dia berhenti di pinggir jalan bersama anak-anak lain dan seorang satpam yang akan mengantarkan mereka menuju sebrang. tiba-tiba ide gila sudrajat mencuat kepermukaan bumi, dia tiba-tiba bilang "gimana kalo kita ikutin itu cewe terus nanti kita minta no. HPnya pas diangkot". dan ternyata si hermawan mengiyakan ajakan sudrajat, ya terpaksa sekaligus mau, gue pun ikutin mereka, mungkin ini sedikit aneh sih, ngikutin cewe yang gak dikenal cuma buat beberapa digit no. handphone, padahal jurusan pulangnya pun beda. singkat cerita kita ber-3 udah nyebrang dan ikut naik angkutan umum yang sama dengan si cewe, tak lama si supir pun memecut angkutan umumnya untuk segera melaju, dari deket cewe ini tuh lebih keliatan unyunyah, dan lebih keluar lagi aura polos dari sicewe ini. di dalem angkot ini kita ber-3 diam membisu menunggu beberapa waktu untuk segera meminta no HP si cewe itu, tapi sayang sepertinya tuhan berkata lain, ketika si sudrajat udah mau ngedeketin itu cewe, ibu-ibu guru datang dengan ributnya, biasalah ibu-ibu. akhirnya kita urungkan niat kita sejenak, sambil menunggu dan berharap si cewe itu gak turun duluan dari pada momi-momi guru.dan ternyata Allah itu memang always listening and always understanding, gak lama kericuhan yang memenuhi seisi angkot mereda karena guru-guru turun dari angkutan tersebut secara berjama'ah, entah apa alasannya, mungkin aja guru-guru yang baru saja turun satu rumah, mungkin.dan inilah saatnya sudrajat menjalankan aksinya, dia mulai mengulurkan tangannya ke saku korban dan perlahan maraih dompet korban *loh* (candaa, gausah terlalu serius makannya :D) oke, sudrajat makin ngegeserin pantatnya ngedeketin si cewe, dan tak lama kata-kata itu terucap dari mulut manisnya, "hei namanya siapa?" si cewe menjawab "Darwin a" *dan angkot meledak* (apasih geje yah, oke lanjut ke fakta sebenarnya) si cewe menjawab " Nisa a" (bukan nama sebenarnya, demi menjamin keselamatan) dan temannya yang duduk disebelahnya kebingungan melihat tingkah sudrajat yang nekat, yah nekat. sudrajat melanjutkan aksinya "boleh minta no. Handphonenya ga?" sambil tersenyum manja Nisa menjawab, "Ga punya HP a" dan dia melanjutkan kata-katanya yang membuat kita ber-3 lemah tak berdaya kata itu adalah...... "KIRI". Nisa turun bersama temannya tanpa mengucapkan kata-kata terakhirnya, setelah turun tiba-tiba mang angkot memanggil Nisa "neng...." sontak saja kita melihat ke depan dari mana arah suara datang, prediksi gue mang angkot mau ngajak kenalan ke Nisa, dan mang angkot melanjutkan kata-katanya "ini kembaliannya neng" dan prediksi gue salah, Nisa mengambil kembaliannya dan mengucapkan terimakasih ke si mang angkot, dan akhirnya kereta kuda yang kita tunggangi kembali melaju, gue dan hermawan sempat tertawa karena aksi sudrajat gagal total, dan setelah lumayan jauh dari tempat nisa turun akhirnya kita ber-3 pun turun karena ini bukanlah arah yang benar menuju rumah kita, dengan tubuh yang letih dan lesu akhirnya kita menyebrang dan menghentikan angkutan umum yang akan membawa kita menuju arah yang sebenarnya, di dalam angkutan umum gue, hermawan dan sudrajat masih membicarakan nisa, bertanya-tanya penghuni kelas apakah dia, dan kita bermaksud mencarinya. Sepertinya tuhan berkata lain untuk hari ini dan misi kita ber-3 gagal. akhirnya kita pulang menuju rumah masing-masing dan hari itu berakhir dengan mengenaskan.

Sabtu, 04 Mei 2013

Something

Hal yang menyenangkan itu tak harus Selalu mewah, dan Hal yang mewah tak akan selalu menyenangkan :) 

Selasa, 23 April 2013

Harga RAM DDR 1 dan Perbedaan DDR 1, DDR 2, dan DDR 3

Kali ini saya akan memposting yang ada hubungannya sama komputer lagi nih, walaupun bukan ahlinya, tapi ga salah kan kalo berbagi informasi :D oke sip cekidott...

ada kalanya komputer kita ngelag, lelet dan sebagainya, dan salah satu masalahnya adalah spesifikasi yang minim, dan biasanya kalo masalahnya ngelag, lelet. misalnya : saat komputer kita dipake internetan atau dipake main game tertentu suka 'ngelag', mau nge-close atau ngerefresh aja lamanya kebangetan. nah itu biasanya kapasitas RAMnya kecil, seperti yang sudah saya jelaskan di postingan saya sebelumnya, tanpa mengganti RAM atau menambah RAM baru, kita bisa meningkatkan kecepatan komputer kita dengan aplikasi bernama eBoostr. klik DISINI untuk membuka.

Nah kalo pake aplikasi eBoostr emang ga akan seberapa nambah kecepatannya, jalan lain adalah nambah RAM yang sudah Ada atau menggantinya.

catatan yang perlu diperhatikan ketika kita akan membeli RAM baru adalah DDR berapakah RAM yang pas sama slot mobo kita. untuk sebagian orang yang udah ngerti dan sering bongkar komputer mungkin udah ga asing dan bisa bedain. tapi buat yang belum tau kali ini saya akan berbagi informasi mengenai itu.


DDR 1 adalah RAM komputer keluaran dulu, dan kalo anda punya komputer peninggalan jaman dulu *bahasanya kaya apa aja* nah biasanya kalo belum diganti-ganti, slot RAM yang ada di mobonya adalah slot RAM DDR 1. karena RAM DDR 1 ini adalah RAM keluaran jaman dulu, jadi RAM ini udah ga di produksi lagi, jadi kalo anda mau cari RAM semacam ini yang Gress alias baru pasti susah dan pasti harganya tinggi. ketika saya tanya-tanya di 5 toko berbeda, dan saya tanya RAM DDR 1 di 5 toko tersebut tidak menyediakan RAM tersebut, memang sudah jarang kalo kita tanya ke toko komputer kecil, kalo anda ingin mencari RAM seperti ini anda harus mencari ke pusat komputer, mungkin anda bisa nemu, itupun kemungkinan besar anda nemu yang second alias bekas.

untuk Harganya, seperti yang sudah saya jelaskan, karena RAM ini udah ga diproduksi lagi, dan jarang, ga akan aneh kalo DDR1 itu harganya agak mahal, saat saya tanya di 2 toko berbeda, untuk ukuran 1GB itu harganya Rp.125.000 dan di toko satunya lagi Rp.90.000 itu pun yang bekas. yang barunya di toko itu udah ga menyediakan. dari 2 toko itu aja beda harganya lumayan, mungkin yang membedakan adalah merknya atau juga RAM yang harganya lebih rendah itu udah lumayan berumur.
nah itu untuk harga DDR1. kalo anda belum tau DDR1, DDR 2, dan DDR 3 itu apa yang membedakannya? yaitu adalah letak lubang untuk dimasukan ke slot di Mobonya.

perbedaanya bisa anda lihat pada gambar berikut. 




 Bisa anda lihat pada gambar diatas perbedaan dari ketiga jenis RAMnya. yang pernah saya dengar sih DDR 2 itu ada juga yang lubang untuk slotnya itu ada 2, tapi saya pun belum pernah melihatnya secara langsung. 

Dan untuk Harga DDR 2, dan DDR 3 pastinya akan lebih murah jika dibandingkan dengan DDR 1, karena itu adalah RAM keluaran terbaru yang sedang banyak diproduksi, terutama DDR 3 harganya pasti jauh lebih murah jika dibandingkan dengan DDR 1. 

Mungkin cukup segitu postingan saya kali ini, semoga bermanfaat, terutama bagi yang ingin mengganti RAM komputernya karena masalahnya yang sudah disebutkan diatas. lain kali saya akan memposting hal lain yang bermanfaat juga, jgn lupa kunjungi blog saya lain kali ;)